www.olahwarta.com

18 September 2014

Hati-Hati Terhadap METROPOLE HOSPITAL/KLINIK JAKARTA

Pradipta Karina

Hati-Hati Terhadap METROPOLE HOSPITAL/KLINIK JAKARTA - Judul pada tulisan kali ini adalah judul sebuah thread di forum kaskus yang berisi curhatan atau informasi dari sang pembuat thread, dimana dirinya merasa ada sesuatu yang ganjil dengan Klinik Metropole tersebut, dan ingin agar tidak ada lagi yang "terjebak" berobat ke klinik tersebut. Menurut informasi dari thread tersebut, saat si pemubat thread yang menggunakan nickname singlebreath berobat ke klinik tersebut terkesan ada suatu pemaksaan kepada pasien untuk mengambil paket terapi pengobatan yang ditawarkan oleh dokter di klinik tersebut.

Klinik Metropole Hospital Jakarta

Selain si singlebreath dalam thread tersebut ternyata banyak juga akhirnya id atau nickname-nickname lain yang turut berkomentar berbagi pengalaman yang tidak jauh berbeda dengan yang dialami oleh singlebreath. Dan tidak hanya satu atau dua orang saja, namun ternyata banyak yang berkomentar bahwa mereka telah mengalami hal-hal serupa yang dialami oleh si pembuat thread. Tentu sangat disayangkan sekali jika kejadian yang banyak diceritakan oleh beberapa member kaskus pada thread tersebut benar adanya.

Jika habis uang banyak untuk menyembuhkan penyakit yang memang benar-benar diderita oleh si pasien, hal tersebut tentu saja biasanya tidak masalah. Namun kalau harus keluar banyak uang untuk biaya pengobatan penyakit yang tidak ada ditubuh atau tidak dialami oleh sang pasien, hal tersebut tentu sangat-sangat keterlaluan. Dan hal tersebut adalah salah satu yang terjadi pada Klinik Metropole Jakarta, yang terletak di daerah Glodok tersebut, menurut informasi dari thread di kaskus tersebut. Seperti apa cerita dari singlebreath yang merasa ada sesuatu yang tidak beres dengan Klinik Metropole tersebut? Berikut dapat anda simak cerita dari member kaskus dengan nickname singlebreath tersebut.

I Halo agan-aganwati yang budiman. Halo juga mimin, maaf kalo postingannya salah kamar.

Jadi begini ceritanya, ane mengalami masalah menstruasi, sebenarnya sih ga mengganggu, cuman biar tenang ane putuskan untuk periksa ke dokter spesialis kandungan. Sebelum itu juga masih bingung mau ke rumah sakit mana yang kira-kira bagus dan harganya terjangkau. Kemudian ane searching tentang gejala yang ane rasa di internet, sampai akhirnya ane nyambung ke rumah sakit ini. Kebetulan di websitenya www.metropolehospital.com lagi ada promo (saat ini websitenya sudah diganti jadi www.klinikmetropole.com dan www.6911921.com silahkan jika agan iseng-iseng mau konsultasi online gratis, ada livechat-nya ), dan websitenya juga meyakinkan. Kemudian datanglah ane kesana, alamatnya di Jalan Pintu Besar Selatan deket glodok, gan. Ane sebelumnya bayangin, yg namanya hospital biasanya besar, tapi pas kesana ternyata kayak ruko gitu gan, mungkin sekitar 2ruko yg digabung, trus sekitar ada 3 apa 4 lantai gitu.

Singkat cerita setelah daftar dll, ane diperiksa sama Dokter Sung (perempuan), katanya ngaku dari Singapura. Disini dokternya ga bisa bahasa inggris atau bahasa indonesia, dia ngomong pake bahasa cina, jadi dia didampingi penerjemah yang pake baju suster (dari logatnya sepertinya orang jawa). Setelah cerita tentang kondisi ane, ane diperiksa kolposkopi yg ada kameranya, cek cairan keputihan sama cek darah dan usg kemudian disuruh bayar ke kasir (idr 320.000 yang menurut ane sangat murah karena tesnya banyak).

Hasil tes tersebut cepet banget keluarnya, gan, ga nyampe setengah jam nunggu udah nongol, ane aja sampe kagum. Abis itu ane masuk lagi le ruang dokter. Disana dijelasin ternyata ane kena kista, trus radang, dan ada cairan pelvis di rahim ane, sambil nunjukkin hasil tes tadi. Syok banget ane dengernya gan. Berdasarkan vonis itu, ane disuruh untuk terapi disitu sebanyak 10x, tapi berhubung mau lebaran ane ga bisa, dikorting jadi 7x. Lalu ane setuju, soalnya ane udah takut karena ditakut-takuti kalo ga diobatin bakal jadi mandul atau malah kanker. Disitu ane ga dikasih tau harganya berapa, ane langsung diboyong ke kasir dan disuruh bayar hampir 5juta untuk terapi, kebetulan waktu itu ane lagi ada uang segitu jadi ane bayar. Dokternya bilang untuk langsung mulai terapi hari itu juga, dan ane disuruh ke ruang terapi, si dokternya juga katanya mau dampingin saat terapi. Disitu terapinya dibersihkan kemudian diuap dan ada sinar lasernya (katanya). Ga ada disuruh minum obat atau apa, disitu obatnya udah dalam bentuk infus katanya.

Selesai terapi itu, ane dibawa lagi ke ruang dokter, trus dokter bilang harus operasi hari itu juga gan! Ane kaget dong, masa tiba2 harus operasi sekarang. Ane udah nolak abis2an, dan dokter juga penerjemahnya maksa pol-polan dengan dalih alasan medis, kalo ga sekarang bisa inilah itu lah. Ane sebenernya udah nolak banget mau diskusi dulu dan mau cari 2nd opinion, tapi yg namanya maksa kebangetan sampe ane bilang ga punya duit juga dia periksa atm ane di mesin gesek kasir. Akhirnya ane bilang cuman ada uang hampir 1juta doang, dan lagi-lagi disuruh bayar buat dp. Ane disitu bingung banget gan, secara udah bayar hampir 5juta buat terapi sayang banget kalo ga ditotalin, kepaksa ane bayar pake sisa duit ane buat dp operasi. Dari maksanya mereka, kecurigaan ane mulai muncul.

Setelah ane dipaksa bayar,  ane disuruh lagi terapi infus, jadi ane dibawa ke suatu ruangan, disitu berderet single sofa yang masing2 sebelahnya ada tiang infus. Ada sekitar 2orang wanita muda lagi diinfus juga. Ane duduk di depan mbak tersebut trus ane ngobrol deh. Ceritanya si mbak itu udah 7x terapi kesitu, dia abis operasi kista, daan yang bikin ane kaget dia sampe abis total 100juta gan. Sambil bisik-bisik dia ngingetin kalo jangan sampe kejebak disini kliniknya nguras duit banget. Pas lagi ngobrol gitu suster yg nginfus dateng, langsung misahin kita, disuruh pindah duduk, dari situ ane tambah curiga.

Trus ane denger juga percakapan suster yg nginfus, mereka kelihatannya masih sangat muda, sekitar 20-23tahunan, lagi cerita ttg trik2 nginfus. Dari pembicaraan mereka, ane yakin mereka bukan suster beneran dan bukan lulusan keperawatan. Udah curiga parah deh dari situ.

Abis infus, ane dibawa ke ruamg operasi gan. Campur aduk rasanya, bayangin deh gan, divonis sakit parah trus rs-nya mencurigakan, tapi uang yg menurut ane ga sedikit juga udah masuk. Berasa percaya ga percaya, pengen nangis deh, ga tau harus gimana lagi. Tapi akhirnya ane jadi juga dioperasi, ane dibius total. Ga tau deh ane diapain sama tu dokter, gan. Tapi pasca operasi ga terasa sakit apa2.


Setelah bangun ane masih ada sisa infus yg blm masuk (kalo ga salah namanya tenidazole atau apa lah) ane cek kuitansi ane, ternyata ga ada stempel dokternya. Kemudian selesai infus ane minta ketemu dokter buat minta stempel dia yg ada no SIP atau STRnya. Ternyata dia ga punya stempel, gan. Katanya kalo mau nunggu sampe besok, soalnya itu distempelnya sama dokter penanggung jawab klinik situ (direktur kliniknya) dan kuitansinya disimpen di klinik dulu soalnya dokternya baru datang malam. Karena ane besok ada lanjutan terapi disitu dan ngecek hasil operasi juga, maka ane tinggalin kuitansinya disitu. Dari situ tambah lemes lagi deh karena curiga dokter disitu ilegal buat praktek.

Abis itu ane pulang, gan. Dan langsung ngecek ttg rumahsakit ini di internet. Nemulah fanpage facebooknya. Ternyata emang bener gan, klinik ini ngejebak pasien, ada beberapa komen jelek dari pasien yg pernah kesana. Akhirnya ane mutusin ga bakal mau kesana lagi, dan lanjutin pengobatan di rs yang dokternya udah jelas. Setelah sampe rumah sakit yg baru dan dicek sama dokternya, sama sekali ga￿ada kista dan cairan pelvix. Dokternya kaget gan, bekas operasi tadi itu kayak korengan gitu. Dan langsung ditangani oleh dokter tersebut. Itu juga dokternya belum tau koreng itu emang bawaan ane atau emang gara2 operasi. Tapi ane ngerasa sehat2 aja sih gan, ga ada keluhan apa2 masa bisa korengan kayak gitu. Nah sekarang ane lagi lanjutin tuh pengobatan di dokter yang beneran, gan. Doain sembuh total ya gan.

Segitu deh gan sharing dari ane. Semoga ga ada lagi yg terjebak kayak ane gini, dan lebih hati-hati pilih rumah sakit.
Dan untuk melihat komentar-komentar dari member lain yang juga berbagi pengalaman mengenai Klinik Metropole tersebut, anda dapat langsung kunjungi alamat berikut: http://kask.us/hJI90. Sekian informasi mengenai Klink Metropole kali ini, semoga bermanfaat bagi para pembaca semua, agar bisa lebih berhati-hati dalam mencari tempat berobat, untuk segala penyakit atau keluhan yang sedang dialami. Semoga tidak terjebak dengan hal-hal seperti pada cerita diatas. Meski butuh kesembuhan, namun usahakan kita tetap bersabar untuk mencerna segala sesuatu yang diucapkan atau ditawarkan oleh "dokter", agar tidak mengalami hal-hal diatas, dan usahakan berobat ke rumah sakit atau klinik yang telah terpercaya.

0 comments:

Post a Comment

 

Follow / Add Me

Stats